Ole777

OLE777 Login

PPI TUNISIA

Kotamadya Sidi Bou Said Tunisia (2)

Hingga saat ini, dokumen yang mendefinisikan struktur fisik desa, seperti gambar denah dan elevasi yang terukur, serta pemeriksaan fisik bangunan yang terdaftar tidak tersedia bagi pemerintah kota atau otoritas publik lainnya. Kenaikan nilai tanah dan tren spekulatif telah menjadi ancaman utama bagi integritas desa, terutama setelah tahun 1950-an. Pinggiran desa diserbu oleh pembangunan baru dan perubahan dilakukan pada beberapa rumah tua yang besar. Masalah krusial erosi pada permukaan tebing tidak dapat diatasi dalam batas-batas keputusan tahun 1915.

Akhirnya, keputusan tersebut tidak pernah memperhitungkan masalah-masalah sosial seperti dampak pariwisata atau penggunaan lahan baru. Hal-hal tersebut hanya dapat dimasukkan ke dalam kebijakan perencanaan yang lebih komprehensif dan bukan dalam pendekatan konservasi yang terbatas dan berskala kecil.

Terlepas dari hal-hal negatif tersebut, hasil dari tahap konservasi pertama ini dapat dianggap relatif berhasil. Perubahan yang dilakukan tidak mengubah skala dan struktur kampung sehingga morfologi dan pola dasar sudah terlindungi dengan baik.

Pemerintah kota berusaha melakukan kontrol, dan para pengguna umumnya memelihara rumah dan lingkungan mereka. Hal yang juga sangat penting dalam proses ini adalah fakta bahwa selalu ada citra desa yang terpelihara dengan baik yang disebut Sidi Bou Said.

Peraturan tahun 1915 telah diperbaharui berkali-kali, dan telah dilengkapi dengan peraturan lebih lanjut seperti peraturan tanggal 17 September 1953 (Decret de Protection des Sites). Keputusan ini menyangkut perlindungan situs-situs di seluruh Tunisia, menempatkan kasus desa-desa terpencil dalam konteks hukum yang lebih luas. Legislasi lebih lanjut ini hanya memiliki sedikit dampak pada situasi yang ada. Kebutuhan akan tindakan yang lebih luas selalu dirasakan, terutama sejak tahun 1960-an setelah munculnya turisme massal, perubahan struktur populasi desa, dan percepatan erosi tebing, yang telah mencapai bangunan-bangunan tua yang pertama.

Selain itu, perlu diingat bahwa Sidi Bou Said bersebelahan dengan wilayah arkeologi Carthage. Hubungan historis, fisik, dan kontekstual kontemporer serta permasalahan dari kedua wisata tersebut dapat disatukan, dan kedua rencana konservasi tersebut dimasukkan ke dalam satu program.

Pertimbangan-pertimbangan ini menghasilkan proyek konservasi saat ini, yang disebut Projet du Parc National de Carthage-Sidi Bou Said. Pada tahun 1973, rencana induk pertama disiapkan. Rencana ini kemudian dikembangkan dan disetujui pada tahun 1978. Otoritas yang bertanggung jawab atas rencana tersebut adalah Distrik Tunis.

Tata letak fisik dan gambar ditugaskan kepada seorang arsitek dan semua pekerjaan analisis dilakukan oleh staf distrik. Rencana ini menganalisis struktur demografis dan sosial desa, serta potensi ekonominya, dan memprediksi perkembangan di masa depan. Rencana ini menetapkan batas wilayah yang mencakup desa Sidi Bou Said, serta sebagian wilayah arkeologi Carthage, yang masih berada di wilayah kotamadya. Selain itu, rencana ini juga mempertimbangkan fitur geologi dan permasalahannya, yang merupakan bagian integral dari konservasi situs.

Rencana Pengelolaan mengusulkan lima zona utama untuk desa: pertama, zona perluasan perumahan. Kedua, zona perumahan yang sudah ada, dengan peraturan khusus (peraturan khusus bertujuan untuk melindungi dan mempromosikan karakter historis desa). Ketiga, zona jalur hijau, untuk penggunaan umum (di antara dua zona sebelumnya), didesain dalam kerangka kerja untuk melindungi sumber-sumber arkeologi, juga menangani masalah-masalah yang rumit dalam hal lalu lintas kendaraan dan pejalan kaki, serta fasilitasnya.

Keempat, zona pariwisata, yang terkait dengan semua,kemungkinan penggunaan pelabuhan. Kelima, ona taman alam, yang mencakup perlindungan wilayah dan termasuk program penghijauan. Implementasi dan pekerjaan rinci dari rencana tersebut akan diselesaikan oleh pemerintah kota.

Pada bulan Mei 1979, perkembangan lebih lanjut terjadi ketika pemerintah gabungan Tunisia/UNESCO Projet du Parc National de Carthage-Sidi Bou Said diumumkan. Subyeknya lagi-lagi adalah konservasi situs-situs Kartago dan Sidi Bou Said. Tujuan proyek ini adalah untuk menyelesaikan semua studi analitis yang diperlukan dan rencana pembuatan taman nasional, serta untuk melaksanakan beberapa penggalian situs arkeologi dan beberapa operasi geoteknik untuk mengontrol dan melindungi area tebing di mana erosi menjadi masalah.

Kotamadya Sidi Bou Said bertanggung jawab untuk melaksanakan semua survei dan studi fisik dan sosial dan untuk menyediakan semua dokumen grafis yang diperlukan dalam spesifikasi proyek.

Salah satu upaya utama pemerintah kota adalah masalah penempatan tempat parkir dan pembatasan lalu lintas kendaraan. Pencapaian saat ini dipandang oleh pemerintah kota sebagai tidak cukup dan tidak lengkap. Mereka juga ingin mengembalikan suq ke fungsi aslinya sebagai pusat pertokoan lokal, menggantikan toko-toko turis saat ini. Unit pariwisata di tepi pelabuhan yang baru merupakan salah satu cara untuk mencapai hal ini tanpa menghilangkan perdagangan turis.

Pemerintah kota juga berusaha untuk melakukan perubahan yang ketat pada rumah-rumah yang sudah ada. Dengan beberapa pengecualian, mereka tidak mengeluarkan izin bangunan baru di kawasan konservasi; mereka berusaha memastikan bahwa proyek restorasi yang diusulkan tetap mempertahankan bentuk dan tampilan aslinya.

Untungnya, tidak ada kekurangan tenaga kerja terampil untuk pekerjaan pemeliharaan, perbaikan, dan restorasi. Keterampilan tradisional masih ada, karena teknologi bangunan baru di Tunisia belum melenyapkan mereka dengan metode industri. Bahkan beberapa rumah baru dibangun dengan teknik yang mirip dengan yang digunakan untuk rumah-rumah tradisional.

Bukti lebih lanjut tentang minat pemerintah kota dalam pembangunan desa ditunjukkan ketika kabel listrik ditempatkan di bawah tanah pada tahun 1960-an. Menarik juga untuk dicatat bahwa akomodasi pengunjung di Sidi Bou Said sangat terbatas. Wisatawan dipersilakan untuk mengunjungi desa ini, tetapi diingatkan bahwa desa ini adalah komunitas yang hidup ketika Mereka para turis tidak dapat menginap.

Penduduk desa adalah tulang punggung upaya konservasi di Sidi Bou Said. Para pemilik rumah-rumah tua tidak memiliki dukungan finansial untuk restorasi – baik pinjaman maupun sumbangan dari organisasi perumahan nasional atau bank. Pinjaman kredit hanya dapat diperoleh dari Caisse Nationale d’Epargne Logement (CNEL) dan dibatasi untuk pembangunan baru.

Untuk restorasi, masyarakat harus pergi ke bank swasta. Penduduk saat ini sangat peduli dengan rumah dan desa mereka, dan umumnya sadar akan kualitas lingkungan mereka. Dikombinasikan dengan langkah-langkah hukum dan dukungan dari pemerintah kota, struktur sosial ini merupakan elemen positif untuk proses konservasi yang sebenarnya.

Kondisi bangunan arsitektur Sidi Bou Said terkenal karena keaslian dan ke-unikan, bentuk, dan warnanya. Desa ini terdiri dari ruang publik dan ruang privat, yang semuanya mewakili tipe-tipe Mediterania Islam. Yang pertama terdiri dari alun-alun terbuka dan jalan-jalan sempit, yang kedua terdiri dari rumah-rumah dengan halaman yang tertutup. Rumah-rumah pada umumnya setinggi dua lantai dan memiliki ciri-ciri umum yang sama: dinding bata bercat putih, atap berkubah dan berkubah, jendela sempit dengan teralis besi, dan balkon dengan pagar kayu dan layar. Semua kayu eksterior, termasuk pintu, kusen jendela dan kisi-kisi, dicat biru langit. Banyak portal yang diuraikan dalam warna oker, dan sudut-sudut dinding sering kali melengkung dan dihiasi dengan ubin keramik.

Meskipun beberapa elemen ini memiliki asal-usul yang berbeda, namun integritas keseluruhannya terlihat jelas. Baik rumah-rumah yang elegan maupun yang sederhana, dan juga masjidnya, memiliki skala yang sempurna. Bentuk bata geometris yang sederhana dan penggunaan bahan bangunan serta warna yang serupa menghasilkan arsitektur desa yang harmonis. Ada solusi yang menarik untuk beberapa jenis elemen perkotaan seperti tempat duduk umum di depan beberapa rumah yang menyatu dengan sempurna dengan pasangan bata pada dinding eksterior, atau karya besi yang halus pada lampu jalan.

Secara keseluruhan, lanskap jalan yang sederhana dan rumah-rumah yang dirancang dengan cermat menciptakan gambaran khas komunitas perkotaan tradisional, sebuah gambaran yang sangat menuntut konservasi dan perlindungan yang cermat di akhir abad ke-20.

Pelestarian Sidi Bou Said memiliki arti penting yang luas dan merupakan hasil dari upaya penduduk desa dan pemerintah. Nilai fisik dan arsitektural dari rumah-rumah, monumen, dan lanskap kota, serta makna spiritual dan simbolis yang tinggi terkait dengan sejarah desa, membuatnya terus diminati dan membuat perawatan dan perhatian yang diberikan pada pelestariannya menjadi sangat berharga.

Maka, Sidi Bou Said merupakan contoh unik pelestarian diri yang seharusnya menjadi contoh utama dalam mempromosikan dan mendorong inisiatif di negara-negara Islam lainnya dan dalam program-program konservasi partisipatif berskala kecil yang serupa.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *